Pengantar

Berikut saya posting sebuah tulisan terjemahan bahasa Inggris, dari website about.com tentang 10 karakteristik sekolah yang maju. Website ini banyak memposting tentang ide-ide baru pendidikan secara global. Saya sudah lama berlangganan newsletter dengan website ini, sehingga setiap ada artikel baru tentang education (pendidikan) secara otomatis terkirim ke email saya. Untuk membaca secara utuh keseluruhan artikel anda bisa memanfaatkan google translate, namun jika cukup fasih menggunakan bahasa Inggris anda lebih diuntungkan lagi.  Mudah-mudahan tulisan terjemahan ini menambah khazanah dan wacana  untuk meningkatkan mutu pendidikan kita.

Tulisan ini diharapkan berguna untuk para pelajar dan guru, apakah sekolah yang tepat untuk anda sebagai tempat belajar dan mengajar ? Apakah sekolah memiliki karakteristik sekolah yang efektif, dan berikut ada 10 karakteristik sebagai sekolah yang maju dan efektif.

1. Sikap Staf Kantor

Staf administrasi kantor merupakan ujung tombak pelayanan sekolah, karena hal pertama yang menyapa Anda ketika memasuki sebuah sekolah adalah staf kantor. Layanan mereka mulai dari mengelola administrasi data diri hingga penempatan kelas. Staf kantor yang professional dalam layanannya merupakan salah satu karakteristik sekolah yang maju dan efektif.

2. Sikap Kepala Sekolah

Seorang Kepala Sekolah yang efektif harus terbuka, mendorong, dan inovatif. Mereka harus berpusat pada siswa dalam keputusan mereka. Mereka juga harus memberdayakan para guru sambil memberikan dengan dukungan dan pelatihan yang dibutuhkan untuk tumbuh setiap tahun. Kepala sekolah yang tidak pernah hadir, yang memiliki layanan pelanggan yang mengerikan, atau yang tidak terbuka untuk inovasi akan sulit untuk bekerja dan mungkin akan menghasilkan banyak karyawan yang tidak puas.

3. Campuran Guru Baru dan Veteran

Guru baru datang ke sekolah bersemangat untuk mengajar dan berinovasi. Banyak dari mereka benar-benar percaya bahwa mereka dapat membuat perbedaan. Pada saat yang sama, mereka sering harus banyak belajar tentang manajemen kelas dan kerja dalam sistem sekolah. Di sisi lain, guru veteran memberikan tahun pengalaman dan pemahaman tentang bagaimana untuk secara efektif mengelola kelas mereka dan menyelesaikan sesuatu di sekolah. Pada saat yang sama, mereka juga kadang-kadang terjebak dalam cara mereka mengajar subjek dan mungkin waspada terhadap inovasi. Hanya melalui gabungan dapat baru dan lama baik belajar dan tumbuh. Hal ini membawa saya ke item berikutnya …

4. Siswa sebagai Pusat Sikap Dengan Nilai Inti

Untuk benar-benar efektif, Kepala Sekolah harus menciptakan sebuah sistem nilai inti yang saham seluruh staf. Untuk melakukan ini, Kepala Sekolah harus melibatkan guru dan staf setiap langkah dari jalan. Sebuah tema umum untuk masing-masing nilai inti harus menjadi pandangan yang berpusat pada siswa pendidikan. Ketika keputusan dibuat di sekolah, pikiran pertama harus selalu “Apa yang terbaik bagi para siswa?” Ketika semua orang berbagi ini pertikaian keyakinan akan mengurangi dan sekolah dapat fokus pada bisnis pengajaran. Jika terjadi konflik antara anggota staf, maka mereka harus terlebih dahulu bertemu dan bersama-sama memutuskan apa yang terbaik bagi para siswa. Dengan fokus ini tidak ada keraguan bahwa keputusan akhir akan lebih efektif dan lebih mudah untuk diterima oleh semua pihak.

5. Mentoring Program

Kebanyakan distrik sekolah menyediakan guru baru dengan mentor selama tahun pertama mereka. Beberapa memiliki program mentoring yang sangat formal dan yang lain lebih santai. Namun, setiap sekolah harus menyediakan guru baru dengan seorang mentor internal. Ini harus terjadi apakah guru adalah segar keluar dari perguruan tinggi atau berasal dari kabupaten lain sekolah. Sekolah yang efektif memiliki nilai-nilai inti yang kuat bahwa setiap guru yang tahu. Hanya dengan pasangan guru baru dengan mentor yang benar-benar percaya nilai-nilai inti akan misi sekolah terpenuhi. Pada sisi yang lebih praktis, mentor dapat membantu guru baru mempelajari segala sesuatu. Mereka akan memperkenalkan mereka untuk staf kantor utama dan membantu mereka menavigasi birokrasi yang terlibat dengan barang-barang seperti kunjungan lapangan dan kelas item pembelian.

6. Politik Departemen Disimpan ke Minimum

Hampir setiap departemen di sekolah akan memiliki pangsa politik dan drama. Misalnya, Departemen Matematika mungkin memiliki guru yang ingin kekuatan lebih atau yang mencoba dan mendapatkan bagian lebih besar dari sumber daya departemen. Mungkin akan ada semacam sistem senioritas diatur untuk mengambil kursus untuk tahun berikutnya atau menentukan siapa yang akan pergi ke konferensi tertentu. Namun, kualitas sekolah tidak akan mengizinkan jenis perilaku merusak kualitas mengajar siswa. Sekali lagi, ini dimulai dengan kepemimpinan kualitas dari Pokok bawah. Pimpinan sekolah harus jelas pada tujuan untuk masing-masing departemen dan bekerja dengan departemen kepala untuk menciptakan lingkungan kolaboratif dimana politik dijaga agar tetap minimum.

7. Fakultas ini Diberdayakan dan Terlibat

Ketika fakultas tersebut diberdayakan untuk membuat keputusan yang didukung oleh administrasi, tingkat kepercayaan tumbuh yang memungkinkan untuk inovasi yang lebih besar dan lebih pengajaran yang efektif. Seorang individu yang merasa diberdayakan dan terlibat dalam proses pengambilan keputusan tidak hanya akan memiliki kepuasan kerja yang lebih besar tetapi juga akan lebih mampu untuk menerima keputusan yang mereka mungkin tidak setuju. Seperti sebelumnya ini dimulai dengan Kepala Sekolah dan nilai-nilai inti bersama yang semua berhubungan kembali untuk menentukan apa yang terbaik bagi siswa. Sebuah sekolah di mana pendapat guru tidak dihargai dan mereka merasa tidak berdaya akan menghasilkan guru yang tidak puas yang tidak memiliki keinginan untuk menempatkan banyak ke dalam pengajaran mereka. Anda dapat mengetahui jenis sekolah jika Anda mendengar ungkapan seperti “Mengapa repot-repot?”

8. Kerja tim antara Fakultas

Bahkan dalam yang terbaik dari sekolah akan ada guru yang tidak ingin berbagi dengan orang lain. Mereka akan menjadi orang-orang yang sampai ke sekolah di pagi hari, menutup diri di kamar mereka, dan tidak keluar kecuali untuk pertemuan wajib. Jika sebagian besar guru di sekolah Anda melakukan ini, maka sekolah memiliki masalah. Sebaliknya, sebuah sekolah yang berkualitas akan menciptakan suasana di mana guru ingin berbagi satu sama lain. Ini harus menjadi sesuatu yang pimpinan sekolah dan departemen harus memberi contoh. Sekolah yang menghargai berbagi intra dan inter-departemen akan melihat peningkatan besar dalam kualitas pengajaran di kelas. Ini adalah fakta terbukti bahwa kurikulum yang terintegrasi lebih efektif bagi siswa daripada belajar setiap topik dalam isolasi.

9. Komunikasi Apakah Jujur dan Sering

Pimpinan sekolah di sebuah sekolah berkualitas menyediakan guru, staf, siswa dan orang tua dengan komunikasi sering tentang apa yang terjadi. Rumor dan gosip merajalela di banyak sekolah. Banyak rumor ini dapat menyebabkan karyawan tidak puas. Jika sekolah tidak berkomunikasi alasan untuk keputusan atau perubahan yang akan datang segera setelah mereka bisa, maka pabrik rumor akan berpengaruh hasilnya bisa menghancurkan. Oleh karena itu, penting bahwa model kepemimpinan sekolah komunikasi sering dan memiliki kebijakan pintu terbuka sehingga guru dan staf dapat maju dengan pertanyaan dan kekhawatiran yang muncul.

10. Keterlibatan orangtua

Banyak tengah dan terutama sekolah tinggi tidak menekankan keterlibatan orang tua dalam pendidikan anak mereka. Ini adalah tugas sekolah untuk menarik orang tua dan membantu mereka memahami apa yang bisa mereka lakukan. Beberapa guru tidak ingin repot-repot. Namun, semakin Anda sebagai guru melibatkan orang tua, semakin baik anak-anak akan berperilaku dan tampil di kelas Anda. Banyak orangtua ingin tahu apa yang terjadi di kelas tetapi tidak memiliki cara untuk mencari tahu bagaimana melakukan hal ini. Sebuah sekolah yang menekankan kontak orang tua untuk alasan baik positif dan negatif adalah salah satu yang hanya akan tumbuh lebih efektif dari waktu ke waktu. Untungnya, ini adalah sesuatu yang setiap guru bisa lembaga bahkan jika sekolah secara keseluruhan tidak menekankan keterlibatan ini.

 Sumber Tulisan : http://712educators.about.com/od/teacherresources/tp/quality-school.htm?nl=1

Iklan